Viral 2 Video Mesum Siswi SMP dan Mahasiswa Gemparkan Warga Banyuwangi

oleh -Views : 33.062
Ilustrasi

BANYUWANGi, terbitan.com – Masyarakat Banyuwangi dihebohkan dengan beredarnya video mesum sepasang kekasih di media sosial (medsos). Tak hanya satu, namun ada dua rekaman adegan asusila dari pasangan yang tampak sedang di mabuk asmara tersebut.

Informasi yang diperoleh iNews, pemeran perempuan dalam video itu merupakan siswi SMP. Sementara kekasihnya yang menjadi pemeran pria, mahasiswa di salah satu perguruan tinggi di Banyuwangi.

Dilansir iNews.id dalam rekaman video pendek itu tampak diambil dari sebuah kamar. Di mana video mesum pertama yang beredar memiliki durasi 1 menit 36 detik. Sementara yang kedua berdurasi 1 menit 39 detik.

Tokoh masyarakat Banyuwangi Nanang Nur Ahmadi mengaku prihatin dengan beredar luasnya video mesum muda-mudi tersebut. Apalagi yang sangat disayangkan, pemeran perempuannya merupakan siswi SMP.

“Kami sangat-sangat prihatin. Ini siswi SMP dan masih di bawah umur. Zaman seperti ini kok masih ada yang seperti itu,” ujarnya, Jumat (17/5/2019).

Sementara aktivis LSM M Helmi Rosyadi menyebut, Banyuwangi yang dikenal sebagai kabupaten religius ternoda akibat ulah pelajar dan mahasiswa tersebut, apalagi saat ini di Bulan Ramadan.

Menurutnya, aparat kepolisian harus secepatnya bertindak. Selain agar rekaman ini tidak beredar lebih luas, juga proses hukum dapat berjalan sebagaimana mestinya.

“Saya harap warga Banyuwangi tidak ada lagi yang menyebarluaskan videonya. Ini pornografi dan ada aturan hukumnya. Saya juga berharap aparat merespons karena pemeran pria ini seorang mahasiswa dan sudah masuk kategori dewasa, sedangkan yang perempuan di bawah umur,” katanya.

Sementara Wakil Kepala Sekolah salah satu SMP di Banyuwangi, Erna Yuni Lestari membenarkan jika pemeran perempuan dalam video yang beredar merupakan anak didiknya. Siswi itu saat ini duduk di kelas IX.

“Kami langsung rapat dewan guru dan memanggil wali murid yang bersangkutan saat pertama kali menerima informasi adanya video ini. Kami juga terus berikan pembinaan dan pembahanan kepada para murid lainnya, dengan kemajuan IT, harus juga menyadari dampak negatifnya,” katanya.