Alhamdulillah, Haul Akbar Kiyai Rowi ke-4 Sukses Digelar di Sumenep

  • Bagikan

SUMENEP, Terbitan.com – Haul Akbar ke-4 dan Silaturrahim Potoh Kyai Muhammad Rowi atau yang dikenal “Bhuju’ Langgar Assem” kembali digelar, bertempat di Kediamana KH. Thoifur Ali Wafa, Pondok Pesantren Assadad Ambunten Timur Sumenep, Madura, Jawa Timur, Rabu 24 Maret 2021.

Haul yang digelar tiap tahun itu dihadiri kurang lebih 1500 potoh yang datang dari berbagai daerah. Selain dari Madura sendiri, keturunan Kyai Rowi yang tersebar di berbagai wilayah turut hadir mensukseskan acara ini seperti Surabaya, Pasuruan, Malang, Jember, Situbondo, Bekasi dan lain-lain.

Sekedar diketahui bahwa Kyai Rowi berasal dari Saregading Ambunten hijrah ke daerah Duko Ketawang Laok Kecamatan Guluk-Guluk kemudian mempunyai putera delapan orang, tetapi yang mempunyai keturunan antara lain : K. Dzulqiya, K. Baihaqi, K. Badrun, K. Damah dan K. Tuha. Dari lima orang inilah kemudian menyebar di berbagai wilayah nusantara. Maka untuk menghimpun potoh yang hampir memasuki generasi sembilan kemudian dibentuk wadah bernama Kompolan Potoh Kyai Muhammad Rowi yang saat ini memasuki tahun keempat sejak didirikan tahun 2017.

Baca juga:  Tak Lagi Meminta Piring Putih Atau Pencabutan Dumas di Polres! Surya Baya, Cuma Meminta PT BEK Secara Sportif dan Gentleman Mengakui Kesalahannya

Hadir di acara haul kali ini KH. Ahmad Azaim Ibrohimi Situbondo, KH. Abd Hafidz Lazim Jember, Dr. Al-Habib Segaf bin Hasan Baharun Pasuruan, KH Ramdlan Siradj, Dr. KH. Ahmad Fauzi Tijani, dan masyayikh serta Habaib dari berbagai daerah.

Shohibul bait, KH. Thaifur Ali Wafa sebagai generasi keempat dalam sambutannya mengatakan sangat senang dengan adanya haul ini sehingga bisa mengetahui silsilah leluhur untuk dapat ditiru sejarah hidupnya. Dalam bahasa Madura beliau berpesan “jhe’ ngambhuagi calo’ elang” artinya hanya mengetahui mengaku keturunan orang saleh tapi tidak dapat meniru jejaknya. Lanjut beliau “Mertua saya K. Abdullah Schal suatu ketika berwasiat bahwa orang mengetahui leluhurnya sampai tujuh ke atas dan bertawassul akan selalu menemukan jalan keluar dan dijauhkan dari segala musibah.”

Dalam kesempatan mau’idzah hasanah, Habib Segaf Baharun mengajak semua potoh yang hadir agar sering ziarah kubur dan meneladani Kakeknya Kyai Rowi yang betul-betul melaksanakan perintah Allah dan Rasul-Nya sebagai hamba yang taat sehingga mempunyai keturunan yang saleh. “Jika ingin memiliki keturunan yang saleh maka harus seperti kakek kita yang bisa menjadi uswatun hasanah dan dapat meneladani dalam segala hal.” Ungkapnya. Beliau menambahkan “Jika seorang hamba melakukan ketaatan, maka Allah SWT ridha, apabila Allah ridha maka keberkahan akan melimpah hingga keturunan ketujuh, begitupun sebaliknya jika melakukan kemaksiatan, maka Allah akan murka dan melaknat sampai tujuh turunan.”

Baca juga:  Tak Lagi Meminta Piring Putih Atau Pencabutan Dumas di Polres! Surya Baya, Cuma Meminta PT BEK Secara Sportif dan Gentleman Mengakui Kesalahannya
Baca juga:  Tak Lagi Meminta Piring Putih Atau Pencabutan Dumas di Polres! Surya Baya, Cuma Meminta PT BEK Secara Sportif dan Gentleman Mengakui Kesalahannya

Di sisi lain, Muhammad Sahli Hamid sekretaris kegiatan Haul bertutur “Haul kali ini sungguh luar biasa, selain dihadiri para masyayikh dan habaib serta potoh dari berbagai lapisan, ada makna lain yang sangat berkesan, Kyai Thaifur bukan saja sebagai tuan rumah, tetapi beliau bersama Bu Nyai turun sendiri mengangkat kursi , mengatur dan mengondisikan lapangan. Suatu pemandangan yang tak lazim.” Sahli juga berujar “Beliau betul-betul suri tauladan, sehingga semua panitia merasa risih dan sungkan.” Pungkasnya.(*)

  • Bagikan